07 Juni 2016

TAMAN WISATA TIRTA NIRWANA SONGGORITI MALANG

Hampir 5 tahun hidup merantau di Malang, belum pernah sekalipun aku menginjakkan kaki di Songgoriti. Helllooo....kemane aje gue...??? Penasaran banget sih sebenarnya dengan yang namanya Songgoriti, apalagi pernah ada berita yang menggemparkan tentang pembunuhan sekeluarga oleh Sumiarsih dan bolo-bolonya yang mayatnya dibuang di salah satu jurang di disana, makin penasaranlah daku. Lha kok jadi ngelantur kemana-mana sih...
Akhirnya rasa penasaranku yang sudah lama terpendam pun tercurahkan (halllaah...). Saat kami sekeluarga berkesempatan pergi ke Songgoriti, tepatnya di Pemandian Tirta Nirwana Songgoriti. Meski nggak sengaja sih kesininya.... eh kok nggak sengaja gimana? Ya iya lah lha wong saat itu kami menginap di salah satu vila disana, tujuan utama ke Museum Angkut. Kami menyewa vila agar terasa kebersamaannya bersama rombongan sekeluarga suami. Kalau menyewa hotel kan masing-masing berada di kamarnya, kalau di vila kan bisa bareng-bareng terus kayak di rumah sendiri. Nah, pagi-pagi habis jalan-jalan dan nyantai di sekitar vila tiba-tiba ada yang punya ide pingin berenang, terutama para krucil yang pingin banget njegur ke kolam renang. Terus ada yang bilang ke pemandian Songgoriti aja yang dekat... Akhirnya setelah sarapan sebagian dari kami ikutan dan sebagian ada yang tetap di vila (adik ipar yang sedang hamil besar dan adik ipar yang masih punya bayi nggak ikutan, juga ibu mertua). Aku, tentu ikutan doongg... mumpung ada kesempatan, jangan sia-siakan. Wualaaahhh, aku pun makin penasaran gimana sih yang namanya pemandian Songgoriti itu.
Tirta Nirwana Songgoriti
Setelah mobil di parkir lalu kami pun turun. Agak pesimis juga sih pada awalnya. Sepertinya nggak terlalu menarik tempat wisata ini, nothing special... apalagi pas bayar tiketnya cuma Rp 15.000,-. Pantesan murah, lha wong dari depan aja sudah kayak gitu, biasa banget. Termasuk gapuranya juga biasa, jadul malah.
Kami pun masuk ke lokasi wisata. Begitu melewati pintu loket seketika anggapanku tentang wahana rekreasi ini berubah 180 derajat. Yang awalnya aku pesimis dan kurang tertarik, langsung njenggirat bersemangat menyaksikan alam yang indah ciptaan Yang Maha Kuasa. Subhanallah...sebuah pahatan alam yang sempurna. Aku pun terkesima dengan hijaunya alam disana. Pesona alamnya masih orisinil, lokasinya berada di antara bukit-bukit dan pegunungan, antara lain gunung Bale, gunung Banyak dan gunung Rajekwesi. Jadi tak heran kalau hawanya begitu sejuk. Panorama disini begitu memikat mata dan hatiku. Maklumlah sehari-harinya jarang lihat yang beginian. Tiap hari lihatnya pabrik, pergudangan, perkantoran, perumahan, asap pabrik, kendaraan...hhhh... Benar-benar disini sesuatu yang berbeda. Kalau begini kondisinya Rp 15.000,- itu sangat murah pake bingittss... Gimana nggak murah coba, rata-rata tiket masuk wisata di Batu Malang kan sudah sekitaram Rp 75.000,- s/d Rp 100.000,- Lha ini Rp 15.000,-
Jadi inget kata-kata yang sering disampaikan Tukul Arwana dalam acara Bukan Empat Mata “DON’T JUGDE A BOOK BY IT’S COVER”

Penasaran kan apa yang menyebabkan aku terpesona dengan Taman Wisata Songgoriti ini...
Taman Wisata Tirta Nirwana Songgoriti berlokasi di Jalan Songgoriti 51 Desa Songgokerto, Batu Malang Telpon 0341-593551. Ada apa saja sih disini?

Pemandangan alam yang indah
Tak bisa aku lukiskan dengan kata-kata keindahan alam disini. Benar-benar asli dan alami. Kita bisa lihat pohon tua yang besar.

Kolam Renang
Berwisata di Songgoriti  yang paling terkenal adalah kolam renangnya. Ada kolam renang untuk dewasa, ada pula khusus untuk anak-anak yang dilngkapi dengan wahana kcil untuk bermain air. Keduanya terletak terpisah. Airnya bersih dan jernih, tapi dingiiiinn. Kayla, Athiyah dan sepupunya pun tak kuat menahan godaannya. Suamiku pun ikutan merasakan sejuknya air di kolam renang ini.
Kolam renang anak-anak
Kolam renang dewasa
Danau Buatan
Danaunya juga sangat menarik. Di tengah-tengah danau  ada tiga buah patung yang besar sehingga begitu menarik perhatian. Ada patung Sun Go Kong, Pat kai dan teman-temannya sedang naik penyu raksasa seolah-olah menyeberang danau itu. Ada juga patung tokoh pewayangan yang sedang naik kereta kuda. Satu lagi ada patung yang tinggi, tapi patung apa ya itu... wajahnya sih mirip burung hantu... 
Masih di area danau, terdapat patung hewan purba kayak dinosaurus gitu lehernya sangat panjang seolah-olah mau minum air danau... Senenglah ngelihatnya, meski danau ini tidak terlalu luas tapi di sepanjang tepian danau ditanami berbagai macam bunga mawar berwarna-warni yang semakin mempercantik danau ini.
Oh, ya di tengah-tengah danau ada jembatan melengkung dengan apik menghubungkan beberapa pulau kecil yang ada di dalamnya. Kita bisa berjalan di atas jembatan itu atau kita juga bisa melewati bawah jembatan dengan sepeda air.

Sepeda air
Jika tidak hanya dengan diam menyaksikan keindahan danau buatan, kita bisa menyewa sepeda air yang ada disana. Sekalian olahraga kaan... Sambil mengayuh sepeda air, kita bisa tertawa sekaligus berolahraga, senang deh pokoknya. Apalagi nggowesnya bersama suami tercinta... Cukup dengan membayar Rp 5000,- kita bisa mengelilingi danau selama 15 menit. Memang, UNTUK BAHAGIA TIDAK PERLU MAHAL kok...
Persewaan sepeda air
Taman Bermain
Area taman bermainnya cukup luas. Bermain di alam bebas. Permainan yang ada memang  bukan permainan modern sih macam roaller coaster, boom boom car, apalagi permaianan yang ada di Zone 2000. Yang ada adalah permainan sepanjang masa dan tak lekang oleh jaman seperti ayunan,jungkat-jungkit, dll.
Bermain ayunan
Patungnya juga bermacam-macam, mulai dari patung hewan, seperti gajah, hewan jaman purba dan lainnya. Ada juga patung putri salju dan 7 kurcaci, serta patung robot. Untuk anak-anak kecil cukup menyenangkanlah.
Foto dengan patung robot
Candid
Idiihh gayanyaaa..
Ada pula area buah-buahan raksasa. Tapi hanya replikanya lhoo... ada apel, salak, strawberry, nanas, jambu monyet. Athiyah dan sepupunya asyik banget bermain di area ini. Kenapa? Karena di dalam replika buah-buahan ini terdapat lubang besar dan ada tempat duduknya. Mereka asyik berada di dalamnya.
Ngapain mereka di dalam yaa...
Athiyah keluar dari buah apel...

Bocah-bocah berada di dalam replika buah apel
dari taman bermain ini kita bisa melihat panorama alam pegunungan yang ijo royo-royo sembari menghirup udara yang sejuk.

Pasar Wisata Songgoriti
Sebelum pulang kita bisa mampir dulu di Pasar Songgoriti. Kita bisa membeli berbagai macam oleh-oleh maupun mrchandise. Tapi kita harus pandai menawar yaa
Saat itu hanya ibu mertua dan adik ipar yang masuk pasar karena ingin membeli alpukat untuk oleh-oleh, tapi ternyata harganya mahal dan lebih mahal dengan di daerah kami, yaa nggak jadi beli deh... Sambil menunggu ibu dan adik, kebetulan di seberang tempat parkir mobil kami adabapak-bapak penjual tempe Malang, aku pun membeli tempe untuk oleh-oleh para tetangga.

Dari tempat wisata Tirta Nirwana Songgoriti ini kita bisa melihat rumah pohon, tapi masih jauuuhh banget. Kapan-kapan pingin kesana (kapan yaaa...)
Tidak jauh dari sini ada pula wisata paralayang Songgoriti. Asli, suami penasaran banget waktu itu. Pingin mampir kesana tapi waktunya nggak nututi karena masih ada agenda lain hari itu. Jadi, yaa diagendakan untuk acara jalan-jalan berikutnya aja yaaa....

1 komentar:

  1. Saya baru dari sana, dan lagi nulis buat di blog, hehe.. Tempatnya asik banget buat rekreasi bareng keluarga ya mbak, :)

    BalasHapus