19 Oktober 2016

DRAMA MENUJU THE BIG BAD WOLF SURABAYA 2016

Hai...guys...
Bagi kamu yang maniak sama buku... jangan sampai lewatkan moment langka ini yaa...THE BIG BAD WOLF BOOK SALE SURABAYA 2016.
Bagaimana tidak?
Ada diskon gila-gilaan disini. Bayangin aja, diskonnya antara 60%-80% untuk semua buku. Cateett...DISKON UNTUK SEMUA BUKU.
Kunjungi JX INTERNASIONAL pada tanggal 20 -31 Oktober 2016. Jam bukanya mulai 09.00 sampai jam 23.00 wib. Gila nggak siih...278 jam nonstop lhoo...


Berhubung saya sudah mengaktifkan Membership Wolf Pack jadi bisa masuk sebelum tanggal dibukanya untuk umum, tepatnya tanggal 19 Oktober 2016. Terima kasih KEB Surabaya atas informasinya ini...

Oh ya, sponsor utama THE BIG BAD WOLF ini adalah Bank Mandiri. So siapkan ATM Mandiri atau Credit Card Mandiri untuk digesek disana. Tentu bayar tunai juga boleh doong...

DRAMA MENUJU BIG BAD WOLF  SURABAYA

Hari ini, 19 Oktober 2016 jam 16.30 kami berangkat dari rumah. Rencana awal sih berangkat jam 16.00. Ternyata pekerjaan mas suami masih belum bisa ditinggalkan. Yaa... molor lah jadwal keberangkatan kami...(eh, kayak mau naik pesawat aja..)

Kami pun berangkat bertiga dari rumah, langsung menuju sekolah Kayla untuk menjemputnya (maaf ya Kak, jadi telat banget jemputnya, utnung masih ada sahabatnya yang sama-sama juga belum dijemput, jadi nggak bete dia ...). Semua baju ganti , sepatu, makanan sudah aku siapkan dari rumah. Maklum pulang sekolah kan capek dan laper (meski makanannya nggak dimakan sih, katanya masih kenyang habis jajan atau karena saking senangnya mau diajak ke Big Bad Wolf  di JX Internasional ini. kayaknya alasan yang terakhir yang lebih tepat. soalnya dari beberapa hari sebelumnya sudah nanyain terus, jadi ke pameran buku terbesar ini atau enggak, sampai emaknya bosen juga njawabnya hehehe...

Nggak menduga banget bakal terjadi drama ini
Mobil dari awal sudah kerasa ada yang nggak beres. Saat lampu merah, tiba-tiba mati, tapi sejenak kemudian masih bisa distarter lagi. Beberapa kali begitu, padahal kata suami kemarin-kemarin sudah diservis, tapi nggak tahulah kok masih gitu lagi.

Sampai di daerah Giri, jarum penunjuk bahan bakar sudah mendekati habis. tapi suami masih yakin bahwa maih bisa nutut deh itu solar kalo "hanya" dipakai ke Surabaya aja. Yo wis lah manut sama sopirnya. Lagian mau mampir ke pom bensin yang dekat keluar tol pas macet. Katanya entar aja diisi di pom bensin yang dekat JX Internasional. Wokelaahh...

Perjalanan masih lancar meski sedikit macet sih, yaa emang jam-jam segitu kan jam pulang kantor. Jadi macet ya sudah biasa. Tiba di jalan sebelah kanannya Masjid Al Akbar Surabaya, pas di tengah jalan tiba-tiba mobil mati pet. Coba dinyalakan nggak mau nyala sama sekali. Padahal antrian mobil di belakang sudah panjang banget dan mulai beberapa yang membunyikan klakson tanda sudah nggak nyaman.

Suami pun turun dan memberi tahu kalo mobil yang ada di depan mereka mogok. Mereka pun segera mendahului... Baru kali ini deh mogok di tengah jalan pas jam padat pula... Untung bukan jalan raya utama macam Jalan Ahmad Yani, walah bisa berabe doong...

Akhirnya suami minta tolong dua orang bapak yang sedang duduk menunggui dagangannya untuk membantu mendorong mobik ke tepian jalan. Mereka yang jualan lontong gule dan bapak satunya pemilik usaha minuman di mobil Es Teler dan Es Buah Yola.... gitu tulisan yang aku baca di spanduknya. Dan bapak ini pun menawarkan untuk membantu membelikan solar. Dengan diberi selembar uang seratus ribu Bapak ini pun meluncur dengan sepedanya. Lumayan lama juga kami menunggu. Kata suami sih emang kalo beli solar jarang yang dijual eceran. Jadi bapak ini beli jerigen dulu lalu membeli solar di Pom bensin.

Namun setelah mobil diisi solar, eh tetep aja nggak mau nyala. Katanya sih mobilnya masuk angin. Hehehe ... istilahnya lucu juga ya, kayak manusia aja...masuk angin... minta dikerokin tuh mobil... Emang gitu ya kalo kehabisan bahan bakar mobil pun bisa masuk angin... :)

Suami pun menelpon sopir kantor yang biasa menghadapi masalah kayak gitu. Lha saat itu, posisi sopir itu masih di Gresik. Lumayan lama juga nunggunya kan...Sambil nunggu kami pun minum es teler dulu. 
Nunggu sambil minum es teler

Karena sudah Maghrib kami pun sholat dulu di masjid. Sempat nyala sebentar ketika distarter, lumayan lama. Suami pun yakin mobil bisa dipake lagi. Sopir yang masih dalam perjalanan pun ditelpon untuk balik ke Gresik aja karena mobilnya sudah bisa.

Beberapa saat menunggu aku dan krucil masih di masjid, Athiyah sudah mulai boring di lokasi itu makanya aku berlama-lama aja di masjid, eh...ndilalah mobilnya mati lagi. Ditelpon lagi itu sopir untuk balik jalan lagi ke Surabaya...
Di masjid Al Akbar
Alamaaattt nunggu lamaaaa banget. ya iyalah jam segitu lagi padet-padetnya jalan. Athiyah dan Kayla masih enjoy-enjoy saja menikmati suasana di pinggir jalan sampai jam setengah delapan malam. lalu datanglah sang sopir untuk mengatasi si mobil yang sedang masuk angin ini. Namuunn... sampai jam sembilan malam belum berhasil juga. Mobil tetap nggak mau nyala....

Ini anak-anak sudah mulai bete, mana nyamuknya ganas-ganas lagi. Mau di dalam mobil pasti panaslah...
lalu bapak tadi menawarkan bantuan untuk memanggil montir mobil. Okelah...akhirnya nunggu lagiiiii....
sampai sang montir datang.

Waktu sudah jam sembilan malam. masih ada harapan untuk tetap menuju ke Big Bad Wolf Surabaya. Apalagi setelah tidak lama kemudian mobilnya bisa nyala.... rrrnnnngggggg...

Tapi cuma sebentaaarrr...habis itu mati lagiiii...

Diutak atik lagi, beli solar lagi untuk yang kedua kalinya... kadang nyala tapi cuma sebentar lalu mati lagi. Anak-anak sudah pada ngantuk. Athiyah digendong Bapaknya sambil melihat anak yang memainkan drone di depan Masjid Al akbar hingga dia pun tertidur.

Aku yang sedari tadi duduk di belakang mobil dengan pintu terbuka pun menerima Athiyah dari gendongan suami. Ulalaaa...nyamuknya... Athiyah masih bisa tidur karena aku kipasin. Kakaknya sudah ribut, bete, marah, kesel nggak bisa tidur di bangku mobil yang tengah karena panas dan nyamuknya nggak mau bersahabat.

Super duper deeehhhh....

Harapan untuk bisa datang ke pameran mulai memupus perlahan-lahan. Ternyata setelah diutak atik bagian starternya yang bermasalah. Waduuhh...merembet apa lagi nih...Habis gitu masih perlu nyari lem lagi...nungguu lagiii....

Kalau aku sih bisa membunuh rasa bosan dengan whatsapan dan FB-an...itu senjata ampuh untuk membunuh kejenuhan ternyata. Meski mupeng banget dan ngiri dengan teman-teman yang telah berhasil datang ke Big Bad Wofl Surabaya dan sekaligus memborong buku-bukunya.... Ituuuu....ada di grup whasap, pada cerita lah mereka emak-emak teman di grup.... I love you all...

Waktu mennjukkan pukul 22.58. Ketika mobil ini dinyatakan bisa jalan dan bisa dikendarai namun saat berhenti mesin mobil tidak bisa dimatikan. So, harus dimatikan dengan paksa...
Uhuuiii....asyyiiikkk...mati dengan paksa berarti sebelum mesin itu mati, penumpang yang didalamnya harus siap mumbul-mumbul dulu....

Yaa sutralah...yang penting masih bisa sampai rumah dengan selamat dan merebahkan diri di kasur nan empuk bebas panas dan nyamukkk...
"Dan nikmat mana lagi yang akan engkau dustakan..." 

Ketika pulangnya melewati JX Internasional tempat digelarnya Big Bad Wolf Surabaya 2016, perasaanku pun campur aduk. Masih banyak mobil disana. Tapi waktu sudah jam sebelas malam. Suami masih nekad aja mau coba mampir...Ah sudahlah, anak-anak sudah pada tidur... Masih ada hari esok, sampai tanggal 31 Oktober.

Semoga masih bisa kesana yaaaa....

Maaf ceritanya jadi curcolan nggak penting.
Tapi nggak pa pa. mau giman lagi...emang gitu adanya.







4 komentar:

  1. Masya Allah... ini akan jadi kenangan yg tak terlupakan ya, Mbak. Demi ke pameran buku, usahanya maksimal banget. Suami juga dukung banget. Insya Allah masih bisa ke sana, Mbak. Kan niatnya udah kuat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, dibelain suami pulang cepat dari kantor

      Hapus
  2. semoga bisa kesana lagi ya mba..untung msh smp tgl 31...semangaat!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, masih penasaran dengan buku-bukunya.

      Hapus